Logo Website Annajah
Search

Khabar Mufrod: Definisi Fungsi dan Contohnya!

khabar mufrod

Table of Contents

Secara bahasa khabar merupakan kabar atau berita. Sedangkan secara istilah, khabar itu adalah isim marfu yang terletak setelah mubtada. Secara umum, khabar itu terbagi menjadi dua, yakni khabar mufrod dan khabar ghairu.

Artikel kali ini akan membahas materi khabar khusunya khabar mufrod, teman mubtada yang menjadi syarat terbentuknya jumlah ismiyah. 

Jumlah ismiyah itu jumlah yang diawali oleh isim, sehingga di dalam jumlah tersebut kita akan menemukan susunan mubtada dan khabar.

Apa sih khabar mufrod itu? Langsung saja, mari kita simak pembahasannya di bawah ini.

Definisi Khabar Mufrod

Sesuai dengan namanya, khabar mufrad terdiri dari dua kata. Khabar yang penjelasannya sudah penulis jelaskan di atas, sedangkan mufrad artinya tunggal atau sendiri. 

Perlu dipahami bahwa maksud mufrad disini bukanlah bentuk kalimatnya, tetapi banyak dari kalimat yang menjadi khabar tersebut.Dengan demikian, maksud khabar mufrad adalah khabar yang terdiri dari hanya satu kalimat saja. Pembagian khabar mufrad dibagi menjadi dua bagian lagi. 

Dua bagian itu, antara lain:

1. Khabar Isim Jamid (isim yang polanya tidak bersumber dari kalimat lain)

Khabar jenis ini tidak menyimpan dhamir. Contohnya:

زيدٌ اخوك

“Zaid itu saudaramu”

Lafadz “اخوك disitu berkedudukan sebagai khabar. Lafadz “اج” masuk kategori isim jamid, tidak bersumber dari kalimat lain, sehingga contoh di atas masuk dalam kategori Khabar Isim Jamid.

Khabar isim jamid sebagai khabar yang tidak mengandung dhamir yang kembali kepada mubtada, maka diperbolehkan adanya kesesuaian.

2. Khabar Isim Musytaq (Isim yang polanya berasal dari kalimat lain)

Khabar ketagori ini haruslah menyimpan dhamir. Contohnya:

زيدٌ قائم

“Zaid itu orang yang berdiri”

Lafadz “قائم” di atas menempati posisi khabar. Pola lafadz “قائم” merupakan isim fail yang berasal dari fi’il “قام- يقوم”. Dengan demikian, lafadz “قائم” masuk dalam kategori Khabar Isim Musytaq. Khabar yang mengandung dhamir yang kembali kepada mubtada, maka wajib ada penyesuaian antara khabar dan mubtadanya. 

Misal, Ahmad itu mujtahid. Karena Ahmad itu termasuk muzakkar, maka penulisan lafadz mujtahid sebagai khabar juga harus berupa muzakkar, sehingga menjadi “أَحْمَدُ مُجْتَهِدٌ”. Ini juga berlaku bagi lafzadz mu’annas. 

Misal, Fatimah itu mujtahid. Secara makna B. Indonesia tidak ada perbedaan antara kata perempuan dan laki, tetap dalam bahas itu diatur. Dengan demikian, karena Fatimah itu muannats, maka penulisan mujtahid sebagai khabar harus berupa muannats dengan cara menambahkan ta’ marbuthah, sehingga menjadi “فَاتِمَةٌ مُجْتَهِدَةٌ”.

Contoh Khabar Mufrod

  • اللَّهُ الصَّمَدُ
  • الطَّالِبُ مَرِيْضٌ
  • الحُخَّجُ مُفْتَعَلَةٌ
  • زَيْدٌ مُدَرَّسٌ
  • الكِتَابُ جَدِيْدٌ
  • القَلَمُ جَمِيْلٌ
  • البُسْتَانُ نَظِيْفٌ
  • الرَّجُلَانِ قَائِمَانِ
  • اَنْتِ جَمِيْلَةٌ
  • هُوَ مُحْسِنٌ

Begitu dulu pembahasan khabar mufrad kali ini. Apabila ada yang kurang dipahami atau ada kekeliruan dalam pembahasan ini, penulis memohon maaf dan membuka pintu untuk turut berdiskusi. Demikian, semoga artikel ini bermanfaat. Terima kasih

Pondok Tahfidz Annajah membuka kesempatan untuk Kamu yang ingin memperdalam bacaan Al Qur’an baik tahsin maupun tahfidz. Ada program onlinenya juga lho, jadi Kamu bisa belajar di manapun dan kapanpun Kamu mau

Tunggu apa lagi? Yuk daftarkan dirimu di sini!